Friends

There was an error in this gadget

Antara mahligai ego dan cinta 3

Saturday, 3 September 2011
Kereta mewah Pontiac Solstice dipandu laju masuk ke pekarangan banglo itu. Rasa mengantuk mula menguasai diri. Dia hanya ingin segera tidur. Pantas langkahnya diatur laju sejurus memasuki ruang utama banglonya.

"Pukul berapa baru reti balik rumah?!" tengking satu suara membuatkan langkahnya terhenti. Suara papa. Bukan sepatutnya papa balik esok ke? Perlahan tubuhnya dipalingkan. Benar seperti dijangkanya, Tan Sri Tengku Radzi sedang berdiri di situ sambil tepat memandangnya. Wajahnya kelihatan serius.

"Kamu tahu sekarang dah pukul berapa, Zaf?” soal papanya lagi.

Tengku Dzafril Haidhar menilik sekilas jam tangannya. "3.37 pagi" jawabnya.

Tan Sri Tengku Radzi mengangkat keningnya. "Pagi. Tahu pun dah pagi. Eh, Zaf ingat rumah ni apa? Kak Indah cakap, dah 3 hari Zaf tak balik langsung rumah. Betul ke?" soalnya dengan nada suara yang sedikit tinggi.

Tengku Dzafril Haidhar mendengus perlahan. Memang tak boleh pakailah Kak Indah ni. Pergi kantoikan pula. "Zaf tidur rumah Aqiem je. Bukan pergi mana pun" balasnya.

“Bukan papa dah banyak kali pesan ke yang papa tak suka Zaf buang masa lepak dengan kawan-kawan Zaf tu. Berpeleseran tak tentu hala. Duit habiskan dekat benda tak berfaedah. Perempuan keliling pinggang. Zaf bukannya budak-budak lagi. Dah besar pun. Sampai bila kamu nak terus macam ni?" soal Tan Sri Tengku Radzi lagi.

“Apapun yang Zaf buat dekat luar. Itu urusan Zaf. Zaf tak pernah masuk campur urusan papa. Jadi dengan siapa pun Zaf nak kawan, apapun aktiviti Zaf. Papa jangan masuk campur. Dari Zaf kecil, sampai sekarang yang papa fikir cuma kepentingan syarikat”

“Zaf!” tempik papanya. Dia menarik nafas dalam sebelum melepaskan kembali. Dia tahu, anaknya itu jadi begitu kerana salahnya. Namun dia hanya mahu memberikan yang terbaik. “Papa tak akan bising, kalau kamu reti bezakan masalah peribadi dengan kerja. Masalah sekarang, kamu tak fokus langsung dengan kerja kamu. Kamu leka dengan benda-benda macam ni” ujarnya sambil mengangkat sampul kuning di tangan kirinya.

Bulat mata Tengku Dzafril Haidhar sebelum bergerak menghampiri papanya. Mencapai sampul di tangan lelaki itu sebelum mengeluarkan isinya. Memandang satu persatu gambar di tangan. "Oh no! No! You can't do this to me! Papa hired orang intip Zaf!!" soalnya kembali dengan nada suara sedikit meninggi tanda protes.

Mengangguk perlahan. Baginya itu adalah jalan terbaik. "Zaf jangan ingat, papa tak ada dekat Malaysia, Zaf boleh buat sesuka hati Zaf. Masa depan syarikat kita bergantung pada Zaf. Kamu masih tanggungjawab papa. Jadi papa berhak untuk tahu segala aktiviti kamu. Ni semua bukti yang Zaf tak fokus langsung dengan syarikat. Kerja semua tak jalan”

Tengku Dzafril Haidhar mendengus geram. "Zaf bukan budak kecil lagi! Zaf tahu apa yang Zaf buat"

"Tak! Kamu tak tahu apa yang kamu buat sekarang ni bagi kesan buruk dekat imej syarikat. Sikap sambil lewa kamulah yang akan hancurkan apa yang keluarga kita bina selama ni. Vermilion bukan syarikat kecil. Macam mana ahli lembaga pengarah lain nak sokong Zaf ambil alih tempat papa? You do not take the responsibility as the owner" balas Tan Sri Tengku Radzi.

"Zaf belum sedia nak ambil alih!" Tengku Dzafril Haidhar cuba bersuara.

"Sampai bila baru kamu sedia? Takkan kamu nak, syarikat tu jatuh dekat tangan orang lain! Kenapalah kamu ni degil sangat. Tak macam Hakimi"

Kenyataan yang baru dikeluarkan oleh papanya itu membuatkan dia merasa terpukul. Sekaligus mencabar egonya. Sejak kecil dirinya seringkali dibanding-bandingkan dengan Hakimi, anak mummy dengan suami keduanya selepas bercerai dengan papa. Hakimi baik tapi Zaf nakal. Hakimi ketua pengawas dan Zaf sebaliknya. Dia sudah muak dengan perbandingan itu. Hakimi menyebabkan aku membesar tanpa kasih sayang seorang ibu.

"Enough! Kalau papa rasa, Hakimi tu calon terbaik. The best for you, then why not you just give him my place? Habis cerita. Zaf dah muak orang banding-bandingkan Zaf dengan dia" ujar Tengku Dzafril Haidhar sebelum pantas berpaling menaiki tangga meninggalkan papanya.

"Zaf! Bukan tu maksud papa. Zaf!" jerit Tan Sri Tengku Radzi. Namun Tengku Dzafril Haidhar sedikit pun tidak menghiraukan panggilan darinya.

"Zaf!" panggilnya lebih kuat.

Hampa. Lelaki itu telahpun menghilang sebelum kedengaran pintu bilik dihempas kuat. Menarik nafas panjang. Sedikit kesal. Dia sama sekali tidak bermaksud untuk mengguris perasaan anaknya namun dia benar-benar berharap Zaf akan sedar betapa tingginya harapan yang diletakkan pada anak lelaki tunggalnya itu.

Tengku Dzafril Haidhar menghempaskan tubuhnya ke katil. Rasa marahnya masih membuak-buak. Sudahlah intip semua pergerakan aku, lepas tu nak bandingkan aku dengan Hakimi. Papa tak tahu ke yang aku benci budak tu? Hakimi ada segala-galanya. Dibesarkan penuh kasih sayang dari orang sekeliling. Aku? Papa cuma kisah sebab aku pewaris tunggal dia.“Tak ada orang akan faham” wajahnya diraup perlahan.

Satu-satu cara untuk aku hilangkan rasa sunyi cumalah dengan keluar dengan kawan-kawan aku. Dia mengeluh sambil memejam erat matanya. Tersenyum tawar. Matanya kembali dibuka sebelum menoleh ke sisi. Dia bangun lalu menarik laci di meja berhampiran katilnya. Rantai emas putih berloket huruf L dan A itu dikeluarkan sebelum ditilik penuh minat.

“Apa maksud huruf L dan A pada rantai ni?" soalnya sendiri. Dia lupa tentang papanya. Hilang terbang segala rasa amarahnya. Yang tinggal hanyalah tanda tanya tentang identiti pemilik rantai tersebut. Entah mengapa sejak kejadian tempohari, dia tidak dapat melupakan gadis berbaju putih itu. Buat pertama kalinya, berdepan dengan gadis yang bersikap dingin dengannya. Gadis itu benar-benar menguji ego lelakinya.


***
Setiausahanya menyambut ketibaannya di pejabat dengan senyuman pagi itu. "Selamat pagi. Dato'. Ada tetamu nak jumpa" ujar Hani.

Langkahnya terhenti seketika memandang setiausahanya hairan. "Dia ada buat appointment?' soal Dato' Qamal. Dilihatnya Hani menggeleng. "Kalau tak ada, suruh dia buat appointment dulu. Saya tak ada masa sekarang" tegasnya sebelum mula melangkah ingin segera masuk ke biliknya.

"Tapi, ni kawan Dato' " beritahu Hani lagi membuatkan dia tidak jadi untuk terus melangkah. Menoleh kembali. "Tan Sri Tengku Radzi. Dia kata ada hal penting nak dibincangkan dengan Dato' " sambung Hani tanpa dipinta.

Dato’ Qamal mengerutkan dahinya. Mengangguk perlahan. “By the way, saya tak ada meeting kan pagi ni?" soalnya.

Hani mencapai diarinya sebelum membelek seketika. "Tak ada, tapi pukul 2 petang nanti ada meeting dengan unit pelancongan. Ada apa-apa perubahan ke Dato’?" soal Hani kembali memandangnya.

Pantas menggeleng. "Buatkan kopi macam biasa. Cakap dengan Tengku Radzi, saya tunggu dalam bilik" arah Dato’ Qamal sebelum berlalu masuk ke biliknya.

Tan Sri Tengku Radzi mengucapkan terima kasih kepada Hani sebelum bangun dan melangkah menuju ke bilik yang tertulis nama Dato’ Qamal di pintunya. Hani membukakan pintu sebelum mempersilakannya masuk. Kedatangannya disambut mesra oleh sahabat baiknya itu.

"Lama dah tunggu?" soal Dato' Qamal sambil bangun dan bersalam dengan Tan Sri Tengku Radzi sebelum mempersilakan lelaki itu duduk.

“Tak adalah. Maaflah datang mengejut. Tak beritahu kau nak datang awal-awal” ujar Tan Sri Tengku Radzi kembali.

Tersenyum. “Hal kecil je lah. Kau mesti ada hal penting nak bincang ni kan” ujar Dato’ Qamal kembali. Lelaki itu dilihatnya mengangguk. Wajahnya jelas kelihatan tidak ceria membuatkan dia dapat menghidu ada sesuatu tidak kena sedang berlaku. “Kau okay ke tak ni, Zi?” soal Dato’ Qamal lagi. Ketukan di pintu mematikan perbualan mereka. Hani masuk sambil meletakkan dua cawan kopi di hadapan mereka.

Setelah Hani keluar, dia menarik nafas panjang sambil memandang Dato’ Qamal. “Pasal Zaf. Dari dia habis study dekat UK, sampai sekarang tak pernah ambil berat pasal syarikat. Aku tak nak dia hilang fokus uruskan hotel tu. Kau pun tahu kan, masa depan beribu-ribu pekerja bergantung pada prestasi syarikat. Kalau dia macam ni, aku takut apa yang aku dah bina selama ni sia-sia" beritahu Tan Sri Tengku Radzi mula meluahkan rasa gelisah yang terbuku di hatinya.

Dato' Qamal memandang lama wajah sahabatnya itu sebelum membongkokkan sedikit tubuhnya bagi mencapai cawan di hadapannya. "Kau tak cuba bincang dengan dia?"

"Banyak kali dah tapi sama je. Aku tahu Zaf tu sebenarnya sunyi. Sebab tu dia selalu keluar lepak dengan kawan-kawan. Silap aku juga. Dia dibesarkan dalam keluarga yang tak sempurna. Dia tak pernah rasa kasih sayang mak dia. Aku pula selalu sibuk. Kadang-kadang aku kesian tengok dia. Sebab tu lah kalau boleh aku nak kita cepatkan plan kita”

Dia menarik nafas panjang. Memikirkan semula kebenaran kata-kata sahabatnya itu. dia tahu, anak tunggal sahabatnya itu dibesarkan dalam keluarga yang tidak sempurna. Sahabatnya seorang yang sangat sibuk. Kadang-kadang berbulan-bulan di luar negara menguruskan syarikat di sana. Manalah ada masa hendak diberikan pada Zaf. Bekas isteri lelaki itu pula, selepas bercerai langsung tidak mengambil tahu tentang Zaf.

“Aku risau satu benda je. Perempuan-perempuan yang selalu dengan Zaf tu macam mana pula?” soal Dato’ Qamal kembali. Dia tahu anak lelaki sahabatnya itu ramai perempuan.

Tersenyum tawar. “Soal itu kau tak perlu bimbang. Aku ada upah orang untuk selidik. Zaf tak pernah ada hubungan serius dengan mana-mana perempuan yang dia keluar sekarang. Berdasarkan maklumat yang aku dapat, Zaf takutkan hubungan serius dengan perempuan. Mungkin, dia rasa perkahwinan tu tak seindah apa yang diperkatakan selepas apa yang jadi antara aku dengan Zahnita. Sebab itu lah aku nak dia berkahwin. Supaya dia tahu, perkahwinan tak seteruk yang dia sangka” ujar Tan Sri Tengku Radzi.

Dato’ Qamal terdiam sejenak. Cuba berfikir. “Mungkin betul. Zaf perlukan seseorang untuk ubah perspektif fikiran dia. Tapi, kau yakin ke selepas berkahwin dia bakal berubah? Larra sendiri pun aku tak berapa yakin dengan dia, Zi” ujarnya sebelum tersenyum tawar.

Berkerut kening Tan Sri Tengku Radzi mendengar kata-kata sahabatnya itu. “Soal itu, aku tak tahu. Buat masa sekarang, ini je lah jalan terbaik yang aku mampu fikir untuk selamatkan Zaf dari terus leka. Aku tak nak dia terus hidup tak tentu arah macam tu” kata-katanya terhenti sejenak di situ. Memandang wajah Dato’ Qamal yang juga kelihatan sedang memikirkan sesuatu. “Apa maksud kau tak yakin dengan Larra?” sambungnya lagi.

“Dia mengelak untuk tinggal dekat sini. Sebolehnya nak menetap dekat luar sana. Nak tunggu dia balik sini pun, payah. Aku kalau boleh, nak dia balik uruskan syarikat. Bila aku cakap, macam-macam alasan dia bagi. Sampai satu tahap aku buntu. Mungkin selama ni aku terlampau manjakan dia” ujar Dato’ Qamal kembali.

“Kronik juga. Habis, takkan selama-lamanya dia nak duduk dekat oversea. Syarikat kau tu, siapa nak ambil alih kalau bukan dia” ujar Tan Sri Tengku Radzi.

“Itulah yang aku risaukan. Aku perlukan sesuatu, you know...alasan yang kukuh untuk dia terus tinggal dekat sini. Sebab tu lah aku setuju untuk kahwinkan dia dengan Zaf” ujar Dato’ Qamal pula. Walaupun dia tahu Larra mungkin akan memberontak, namun dia tiada pilihan lain. Dia perlu berbuat sesuatu untuk menghalang gadis itu untuk pulang ke Kota London.

“Ni, Mal. Aku nak tanya sikit. Larra tu, tak ada boyfriend ke? Aku memang setuju kalau dia jadi menantu aku. Cuma, aku risau kalau Larra tak setuju. Ye lah, budak sekarang ni bukan suka bila orang tua jodohkan. Aku tak nak kemudian hari, Larra salahkan kita sebab halang kebahagiaan dia. Lainlah kes macam Zaf. Tu darurat. Kalau aku tak buat macam tu sampai bila-bila tak nak kahwin” ujar Tan Sri Tengku Radzi sambil ketawa kecil. Setahunya, anak gadis Dato’ Qamal seorang yang cantik. Mustahil gadis secantik itu belum ada yang berpunya.

Dia turut ketawa mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. “Larra tak pernah ada boyfriend” ujar Dato’ Qamal kembali.

“Eh, kau jangan main-mainlah. Takkanlah anak kau tak ada sesiapa. Larra tu cantik budaknya. Ke, dia sorokkan dari pengetahuan kau. Kau yang tak tahu ni” ujar Tan Sri Tengku Radzi lagi. Semakin hairan. Apa kurangnya dengan gadis itu? Jika difikirkan, dengan wajah seperti Larra, pasti ramai lelaki yang beratur ingin menjadi kekasih hatinya.

Menggeleng perlahan. “Memang tak ada. Larra tu anak aku. Aku tahulah perangai dia. Lagipun, aku dengan Marissa tak pernah halang dia untuk pilih teman hidup sendiri selama ni. Kami sangat open. Tapi Larra ni dingin dengan setiap lelaki yang cuba nak dekat. Dari dulu sampai sekarang sikap dia masih tak berubah. Jual mahal. Hish, kalau macam tu sampai bila-bilalah aku tak bercucu” ujarnya kembali.

Tersenyum. “Jadi kau setuju kalau kita cepatkan plan kita?” soal Tan Sri Tengku Radzi.

Memandang seketika wajah lelaki itu sebelum menarik nafas panjang. Terdiam sambil otaknya memikirkan tentang keputusan yang perlu diambil. Perlahan dia mengangguk. “Dia satu-satunya anak perempuan aku. Dari kecil aku manjakan dia. Kalau boleh, aku tak nak memaksa soal perkahwinan. Cuma kali ni, aku terpaksa. Aku harap bila dia dah berkeluarga di sini, sekurang-kurangnya tak adalah alasan untuk dia tinggal di luar negara lagi”

"Bila Larra nak balik sini?” soal Tan Sri Tengku Radzi.

Tersenyum tawar. “Larra baru je balik beberapa hari lepas, tapi katanya balik tak lama. Minggu depan dah nak balik semula ke sana”

“Minggu depan? Sekejapnya dia balik”

“Memang pun. Erm, Zaf tahu tak pasal hal ni?” soal Dato’ Qamal.

“Dia tak tahu. Apapun yang terjadi, aku tetap nak dia berkahwin. Samaada dia suka atau tau, dia perlu berkahwin. Ada lah caranya aku nak buat dia setuju”


***
Larra memicit kepalanya yang terasa pening. Kereta yang dipandu oleh Pak Mat sudah masuk ke pekarangan banglonya. Sebuah kereta Mercedes hitam kini berselisih dengan kereta yang dinaikinya. Sedang bergerak keluar. Berkerut keningnya memandang kereta itu yang sudah semakin menjauh. "Siapa tu, Pak Mat?" soalnya.

"Entah, Pak Mat pun tak cam pemandunya tadi"

Dia lalu keluar dari kereta dan berjalan masuk ke banglonya. Ketibaannya petang itu disambut oleh senyuman mama dan papanya. Kedua-duanya kelihatan gembira. Larra turut tersenyum sebelum turut duduk berhampiran mamanya. "Siapa datang tadi? Mama dengan papa nampak happy je ni" soal Larra.

Datin Marissa terdiam sejenak sebelum menjeling sekilas Dato’ Qamal. Lelaki itu mengangguk. Dia kembali memandang ke arah Larra yang masih menunggu jawapannya.

“Uncle Radzi. Larra masih ingat?” dapur semula.

Larra mengerutkan dahinya. Cuba berfikir sejenak. “Kawan baik papa masa study dulu kan?” soal Larra. Dilihatnya mama mengangguk.

Dato’ Qamal menarik nafas panjang sebelum duduk membongkokkan sedikit tubuhnya. Dia berdehem perlahan. “Erm, Larra. Sebenarnya papa dengan mama ada benda nak cakap” ujarnya. Nekad dia mahu gadis itu mengikut kata-katanya.

Berkerut keningnya memandang mamanya yang tampak serba salah. Dia kembali memandang papanya. Lelaki itu kelihatan serius. Sepertinya ada sesuatu yang telah dilaksanakan tanpa pengetahuannya. Perasaannya mula bertukar tidak enak. "Hal apa, papa? Mama?” soal Larra.

Dipandangnya lama wajah Larra sebelum melepaskan satu keluhan berat. “Sebelum tu, papa nak Larra tahu. Yang kami buat semua ni untuk kebaikan kamu. Untuk masa depan kamu” ujar Dato’ Qamal sebelum kata-katanya terhenti sejenak di situ. Memalingkan wajahnya dari terus memandang wajah anak kesayangannya itu. Tidak sanggup rasanya hendak memberitahu berita yang pastinya meruntun jiwa Larra. “Kami dah tunangkan kamu dengan anak Uncle Radzi” sambungnya. Nada suaranya kedengaran tegas.

Bulat matanya mendengar kenyataan itu. Bagaikan terbangun dari mimpi panjang, dia tidak percaya kedua orang tuanya tega membuat keputusan sebesar itu tanpa bertanyakan dirinya terlebih dahulu. Menggeleng laju. Cuba menidakkan apa yang didengarnya tadi. “Tak...Tak mungkin. Tak mungkin mama dengan papa sanggup buat macam ni dekat Larra” ujarnya sebelum pantas memegang tangan Datin Marissa yang sekadar berdiam diri dari tadi.

“Ma. Berita pertunangan ni tak benar kan? Papa dengan mama gurau je kan?” soalnya lagi. Sedaya upaya cuba menolak kenyataan itu.

Datin Marissa memandang simpati Larra di sisinya. Satu keluhan berat dilepaskan sambil mengeluarkan kotak kecil baldu biru. Perlahan kotak itu dibuka. Dia mengunjukkan cincin emas yang dihiasi berlian halus itu kepada Larra. “Ni cincinnya. Tanda Larra sudah bertunang” ujarnya perlahan.

Kaku. Jadi semuanya benar. Air liur ditelan melepasi kerongkong. Terasa kelat. “Papa dengan mama tak sepatutnya buat Larra macam ni. Buat keputusan tanpa tanya Larra. This is unfair. I’m not doing this” ujarnya sebelum bingkas bangun dan berdiri. Memandang papa dan mamanya. “Larra balik petang ni” sambungnya sebelum pantas berpaling lalu berjalan ingin segera ke biliknya. Hatinya yang sedang membara cuba dikawal.

"I'm not done yet, Larra Adlea!” ujar Dato’ Qamal dengan suara yang sedikit kuat membuatkan langkah Larra terhenti. “Semua visa, pasport dan segala aset kamu dalam bank, dah dibekukan. You can't go out from this country anymore!"

Pantas berpaling memandang ke arah papanya. Dia benar-benar diamuk rasa marah. Air matanya sudah bertakung. “What’s wrong with you? Mula-mula, papa tipu Larra balik sini dengan alasan mama sakit. Larra tahu mama tak sakit pun. Then, papa tunangkan Larra senyap-senyap. Tanpa tanya Larra setuju atau tak. And now! Papa bekukan aset Larra? Larra tak sepatutnya percayakan papa in the first place!”. Nada suaranya sudah meninggi. Perlahan air matanya mengalir deras membasahi pipi.

“Papa tak ada pilihan lain, Larra. Kamu satu-satunya pewaris yang papa ada. 9 tahun papa lepaskan kamu hidup berjauh dari keluarga. Kamu ingat kami happy? Sampai bila kamu nak mengelak macam ni? Hidup sentiasa dihantui kisah silam” Wajah gadis itu yang sudah basah dengan air mata langsung tidak mampu membuatkan dia bertukar fikiran. Kalau dia tidak bertegas, sampai bila-bila pun Larra pasti tidak akan mahu berubah.

Datin Marissa bingkas bangun mendapatkan anaknya. “Larra, bawa bertenang. Mama dengan papa buat semua ni untuk kebaikan Larra. Sebab kami sayangkan kamu”

“No. This maybe the best for you but not for me. Im not ready for any commitments. Especially with a guy! Apapun yang terjadi. Larra tak akan setuju dengan pertunangan ni. Apatah lagi nak berkahwin dengan lelaki tu. Never!” ujarnya sebelum pantas berjalan menuju ke biliknya.

“Larra!” panggil Datin Marissa. Gadis itu tidak mempedulikannya. Terus menghilang sebelum kemudian kedengaran pintu biliknya dihentak kuat. Dia mengeluh perlahan sebelum duduk di sisi suaminya. Wajah lelaki itu kelihatan kusut.

"Abang pasti ke, apa yang kita buat ni yang terbaik untuk dia?"

Termenung lama dia sebelum menjawab soalan isterinya itu. "Mungkin susah untuk dia terima, tapi apa yang abang buat ni bukan sebab abang pentingkan diri sendiri. Abang fikirkan dia. I just want her to have her normal life again. That's all”


***
Tengku Dzafril Haidhar bersiul kecil di kamar mandi sebelum masuk ke biliknya semula. Papanya bakal terbang ke Tokyo malam ni. Bermaksud, dia bebas untuk melakukan aktivitinya. Tersenyum gembira. Rambutnya di sisir rapi sebelum wangian berjenama kegemarannya disembur ke tubuh. Semerbak kini ruang biliknya diresapi dengan aroma 'Lacoste' itu. Setelah siap berpakaian dia kembali memandang dirinya di cermin sebelum memandang jam tangannya yang sudah menunjukkan angka 8 malam.

"Alamak, dah lambat" getusnya. Lalu pantas dia bingkas mengambil barang-barang peribadinya di atas meja dan berlalu keluar dari bilik. Ketika dia hendak keluar, namanya tiba-tiba dipanggil membuatkan dia tidak jadi untuk meneruskan langkah. Papanya kini sedang duduk di ruang rehat sambil memandangnya. Wajah lelaki itu kelihatan serius.

"Nak pergi mana?" soal Tan Sri Tengku Radzi.

"Errr. Nak jumpa kawan"

"Mari duduk sini kejap. Papa ada hal nak dibincangkan" arahnya.

Dia mengerling sekilas ke arah jam tangannya. Aduh! Aku dah lewat 15 minit ni. Matilah aku kalau Mira mengamuk. "Pa, Zaf kena cepat ni. Dah janji dengan kawan. Kita bincang nanti je lah" balasnya.

"Zaf!" tempik Tan Sri Tengku Radzi menyebabkan Tengku Dzafril Haidhar kembali memandangnya. Wajah anak lelakinya itu kelihatan serba salah. "I said come here" tegasnya.

Tengku Dzafril Haidhar menarik nafas panjang sebelum mengeluh perlahan. Nampaknya terpaksa dia membatalkan niat untuk keluar bersama Mira malam ini. Dalam terpaksa dia berjalan menghampiri papanya sebelum duduk di hadapan lelaki itu.


***
Sendirian dia menangis di tepi birai katil itu mengenang nasib dirinya. Sakit sungguh hatinya. Sungguh dia tidak menyangka papa dan mama sanggup membuat keputusan sebesar itu tanpa bertanyakan dirinya terlebih dahulu. Hanya kerana ingin aku berkahwin dengan lelaki pilihannya, papa sanggup bekukan semua aset aku. Tidak mungkin aku mampu untuk larikan diri dari kisah silam lagi. Terbayang peristiwa hitam yang merubah sejarah hidupnya, 9 tahun lepas. Kerana peristiwa itu, aku hidup bagaikan pelarian sehingga kini. Dia memejam erat matanya. Air matanya tak henti mengalir dari tadi. Ketukan di muka pintu membuatkan dia tersedar dari lamunannya.

“Jangan ganggu saya. Saya dah cakap saya tak nak makan!”jeritnya.

Serentak ketukan di pintu terhenti sebelum kemudian pintu dikuak dari luar membuatkan dia mula terasa ingin marah. Ish, tak faham bahasa ke? Dah cakap jangan ganggu, dia pergi buka pintu pula! "Kan saya......" Larra terdiam apabila mamanya muncul di sebalik muka pintu sambil menatang dulang.

Dipandang wajah sembap Larra. Mata gadis itu kelihatan merah. Rasa kasihan pula dia melihat anaknya dalam keadaan begitu. "Mama minta maaf sebab ganggu Larra" ujar Datin Marissa lembut sebelum menutup kembali pintu dan berjalan masuk mendapatkan gadis itu. Duduk di sisi Larra. Sempat dia memerhati keadaan bilik yang bersepah. Dia pasti anaknya itu mengamuk sakan tadi. Dia menarik nafas sebelum melepaskan kembali.

"Mama bawakan makanan. Dari petang tadi Larra tak makan. Makanlah sikit" pujuknya. Larra sekadar berdiam diri. Tidak menjawab. Dia tahu Larra masih marahkannya. Dulang yang dibawanya itu diletakkan di atas meja. Cuba memikirkan ayat terbaik untuk memulakan bicara.

“Larra sebenarnya dah ada pilihan sendiri ke?” soalnya.

Menoleh ke arah mamanya dengan pandangan sayu. Menggeleng lemah. “Tak ada. Larra cuma belum bersedia. Kenapa mama dengan papa sanggup buat Larra macam ni. Larra tak kenal pun lelaki tu” soal Larra kembali.

Menarik nafas panjang. “Mama dengan papa cuma mahukan yang terbaik buat Larra. Lagipun, mama tak nak berjauhan dengan anak mama lagi. Sebab tu kami terpaksa buat tindakan macam ni” ujar Datin Marissa lagi.

“Larra tak boleh terima. Apapun alasan mama dengan papa, Larra tak akan setuju dengan pertunangan ni” balasnya kembali.

Berkerut kening Datin Marissa. “Anak Uncle Radzi tu sepadan dengan kamu. Kamu belum kenal lagi dia. Memanglah kata tak nak. Cuba Larra kenal-kenal dulu dengan dia” Perlahan rambut Larra dibelai penuh kasih sayang. Gadis itu sekadar berdiam diri. Dulang makanan yang diletakkan di atas meja sebentar tadi diambil kembali. “Larra makan sikit ya, nak” ujarnya. Ingin memujuk Larra untuk makan.

“Larra tak lapar, mama"

Datin Marissa memandang lama wajah lesu dan mata Larra yang membengkak itu. Sebagai ibu, dia kasihankan Larra namun dia tidak mampu berbuat apa-apa. Dia harus taat pada suami. "Mama tak sanggup tengok Larra macam ni. At least makanlah sikit. Larra tak sayang mama ke? Penat mama bawakan makanan ni untuk Larra" pujuknya lembut.

Dia menyapu air matanya yang mengalir. Menoleh memandang ke arah mamanya. “Kalau mama sayangkan Larra, mama tak akan paksa Larra untuk berkahwin dengan lelaki tu” balas Larra kembali.

"Mama tahu, Larra susah hati pasal pertunangan tu tapi Larra kena jaga kesihatan juga. Soal pertunangan tu, jangan difikirkan sangat. Larra makanlah sikit" pujuknya lagi. Sudu berisi nasi itu disuakan ke arah Larra.

Dia terpaksa akur dengan permintaan mamanya. Perlahan dia mengunyah makanan itu sebelum menelannya. "Mama, tolong Larra pujuk papa supaya batalkan pertunangan ni. Please?" rayu Larra sambil memegang erat tangan mamanya.

Datin Marissa terdiam seketika. Dia tersepit kini. Dia mahu anaknya itu berkahwin tetapi dalam masa yang sama dia juga kasihankan Larra. Walau apa pun, dia yakin, suaminya tidak akan berubah fikiran semudah itu. Dia tertunduk lemah. "Mama tak boleh buat apa-apa, sayang, Kalau papa cancel kan, apa pula pihak keluarga Uncle Radzi tu kata nanti" balasnya.

Menghela nafas panjang. "Tak apalah mama, Larra dah kenyang. Larra cuma nak bersendirian sekarang" pintannya sambil melemparkan pandangan jauh ke luar tingkap.

Dia tahu anaknya itu marah dah kecewa mendengar jawapannya. Namun seandainya Larra faham, ini semua dilakukan demi kebaikan dia. Perlahan-lahan dia meletakkan kembali sudu ke pinggan. "Baiklah. Larra rehatlah dulu. Mama keluar dulu ya" ujarnya lembut sebelum mencium lembut dahi gadis itu. Berlalu pergi meninggalkan Larra sendirian

Air mata di pipi pantas diseka. Aku tak boleh terus berharap lagi. Tak ada sesiapa pun dalam rumah ni yang boleh tolong aku. Aku mesti buat sesuatu! Dia lantas bangun dan menuju ke arah balkoni.


















0 comments: